Stok Menipis, Warga Wuhan Ricuh Rebutan Makanan di Supermarket

Tribunnews.today , Jakarta – Diblokade karena mewabahnya virus corona di Wuhan membuat masyarakat setempat kehabisan stok makanan. Mereka pun ricuh berebut makanan di supermarket.

Kota Wuhan di China merupakan tempat di mana virus corona berasal. Dugaan virus corona tersebut diakibatkan karena hewan liar seperti kelelawar yang dijual sebagai makanan di pasar setempat.

Virus corona tersebut kemudian menyebar hingga menjangkiti manusia. Hingga kini sudah ada ratusan korban di Wuhan yang dilaporkan tewas akibat terjangkit virus mengerikan tersebut.

Oleh karena itu, Pemerintah China memblokade kota Wuhan agar tidak semakin banyak korban. Alhasil masyarakat Wuhan hanya berdiam diri di dalam rumah untuk berlindung.

Kini, suasana kota Wuhan seperti ‘kota mati’, karena tak ada aktivitas sibuk seperti biasanya. Namun, masyarakat Wuhan ternyata tidak hanya berjuang untuk melindungi diri dari virus corona, tetapi juga untuk bertahan hidup.

Hanya dengan berdiam diri di dalam rumah selama berhari-hari, membuat stok makanan menjadi habis. Oleh karena itu para ibu rumah tangga nekat untuk pergi ke supermarket untuk membeli bahan makanan dan jadi stok di rumah.

Suasana berbelanja di supermarket menjadi semakin mengerikan, karena para pembeli di sana berebut stok makanan hingga terjadi kericuhan. Momen mengerikan tersebut juga terekam video dan menjadi viral di media sosial.

Dalam video tersebut juga memperlihatkan ibu-ibu yang terlibat adu mulut hingga adu jotos karena berebut bahan makanan di supermarket. Selain itu juga terlihat keadaan rak-rak supermarket yang sudah kosong.

Dilansir dari Daily Mail (23/01) harga bahan makanan di supermarket setempat juga melonjak lebih dari 10 kali harga biasa. Hal itu memicu kekhawatiran masyarakat setempat. Apalagi Pemerintah sudah menutup akses masuk dan keluar kota Wuhan.

Kekhawatiran itu tidak hanya dirasakan oleh masyarakat asli Wuhan saja, tetapi juga Warga Negara Indonesia (WNI) yang menetap di kota tersebut untuk menjalankan studinya. Para WNI tersebut juga sedang meminta Pemerintah Indonesia dan China untuk mengevakuasi mereka dari serangan virus corona.

Tags:
author

Author: